banner 1477x739

Pemkab PALI Gelar FGD Kajian Strategi Penanganan Stunting 

PALI,rakyatbersamakita.com– Berbagai upaya dilakukan oleh Pemerintah Kabupaten PALI, dalam menangani stunting di Bumi Serepat Serasan. Seperti yang terpantau Rabu (2/8/2023) di Ruang Rapat Sekretariat Daerah (Setda) Kabupaten PALI,

Pemerintah Kabupaten PALI melalui Badan Penelitian dan Pengembangan Daerah (Balitbangda) Kabupaten PALI, menggelar Fokus Group Discussion (FGD) Kajian Strategi Penanganan Stunting di Kabupaten PALI, kerjasama dengan Balitbangda Provinsi Sumsel serta Universitas Padjadjaran, Bandung.

Kegiatan dibuka secara resmi oleh Bupati PALI, DR. Ir. H. Heri Amalindo MM yang diwakili oleh Asisten 1 Setda PALI, H. Andre Fajar Wijaya serta turut dihadiri oleh Bappeda, Dinas Kesehatan, DP2KBP3A, Balitbang PALI, Dinas Ketahanan Pangan, Dinas Perkim dan RSUD Talang Ubi, serta kepala Puskesmas yang ada di kabupaten PALI.

Baca Juga  Resmi 35 Paskibraka Pali, Mengikuti Pemusatan dan Pelatihan

Kegiatan dilakukan tidak hanya secara luring, tetapi juga secara daring, Kepala Balitbang kabupaten PALI, Khairiman melalui Kabid menerangkan bahwa Kabid Sosial Ekonomi dan Pemerintahan, Lufiana menjelaskan tujuan digelarnya FGD untuk mengetahui berbagai macam upaya dan strategi dalam menanggulangi stunting di kabupaten PALI serta untuk mengatasi potensi-potensi ancaman yang bisa menurunkan kinerja yang sangat baik.

“Penurunan angka stunting di kabupaten PALI sudah sangat baik, tercatat pada tahun 2022 sudah menurun menjadi 14,6%. Tentu langkah yang dilakukan oleh Pemkab PALI agar bisa ditingkatkan lagi sehingga angka stunting di Kabupaten PALI bisa menurun,” urainya.

Untuk narasumber kegiatan FGD, yakni Tenaga Ahli Gizi dari Universitas Padjadjaran, DR. Dewi Marhaeni DH, drg., M.Si kemudian serta DR Deni Kurnia Sanjaya, dr. Dess.

Baca Juga  Bupati PALI Berangkatkan Puluhan Warga PALI Ke Tanah Suci Secara Gratis

“Kemudian peserta FGD merupakan instansi terkait yang berhubungan dengan penanganan dan pencegahan stunting di kabupaten PALI. Hasil dari FGD kali ini nantinya akan dibuat rekomendasi ke Pemkab PALI,” pungkasnya.

Sementara itu, Asisten 1 H. Andre Fajar Wijaya menerangkan bahwa Pemkab PALI sangat serius dalam menangani dan mencegah kasus stunting di kabupaten PALI.

“Makanya yang dilibatkan dalam tim penanganan stunting tidak hanya instansi yang berkenaan dengan kesehatan saja, tetapi juga instansi hulu, seperti Dinas Ketahanan Pangan, Dinas Perkim, bahkan sejumlah perusahaan juga diajak untuk menangani stunting,” ujarnya.

Baca Juga  Sosialisasi Program Penempatan Kerja Disnakertrans, H. Andre Fajar Wijaya : Memberikan Wawasan Tentang Dunia Kerja Bagi Siswa.

Karena, menurut Asisten 1 permasalahan stunting ini menjadi atensi bagi Bupati PALI dan Wakil Bupati PALI.

“FGD hari ini tentunya kita harus merumuskan langkah serta strategi dalam meningkatkan kinerja untuk bisa menurunkan kembali angka stunting di kabupaten PALI. Tentu kita optimis angka stunting di kabupaten PALI akan menurun di tahun 2023 ini,” terangnya.

“Seperti yang dibahas dalam FGD kali ini, beberapa rekomendasi yang harus dilaksanakan diantaranya membudayakan memakan ikan, karena mengandung asam amino yang tinggi. Kemudian kapasitas kader posyandu untuk lebih ditingkatkan, serta yang paling penting mengajak masyarakat untuk sadar betapa pentingnya mencegah stunting sejak dini,” pungkasnya.